yo'i...keren

Google

Sabtu, 01 Maret 2008

~Spidol Aguss~

::Sembe-Lit-cerita yang bikin mau ke belakang mulu karena keanehannya-::

~Coret-coret Papan struktur Organisasi~

Di dalem kelas XII IPA 2, kelas penuh orang autis. SMA Negeri 3 Depok.


***

.Lagi asik-asiknya memperhatikan guru yang lagi ngajar, tiba-tiba tinta spidol abis. Lalu guru itu ngambil spidol satunya, ternyata abis juga, dia ngambil lagi yang laen, abis, satunya lagi, abis, hingga spidol ke enam, abis semua.

Kalian ini nggak niat belajar ya…masa semua spidol nggak nyata sih…”, kata gurunya bercanda.

Karena spidolnya banyak, Gue, A
gus, Denis, dan Bamby disuruh mengisi para spidol itu di kantor. Duh, males juga sih disuruh ngisi spidol, soalnya entar pake acara buka pantat spidol yang kerasnya minta ampun, belom lagi buka tutup botol tinta yang warna putih transparan, susahh…udah gitu tangan pasti kotor ketumpahan tinta, nggak sah buat wudhu. Tapi berhubung gue piket, gue iya-iya aja, sekalian istirahatin otak sambil jalan-jalan sebentar.

Gue dan yang laen menuju kantor sambil ngobrol-ngobrol.

Temen-temen gue ini rata-rata orangnya rada autis.


Agus

hulawala..hulawala...

Orang yang sangat pendiam. Ngomong 10%, Diam 90%, itu komposisi hidupnya. Nih orang sering dikira autis samaanak-anak, dari tingkahnya yang aneh, terus kalo ngomong itu nggak jelas…nggg…gremel…gremel…jadi kesannya kalau ngobrol sama Agus serasa ngobrol sama tawon lewat…nggg..nggg…

Agus orangnya juga polos, hatinya bersih, belum ternoda. Dia ini kalau manggil orang pasti orangnya nggak tahu, lu bayangin aja, orangnya ada di ujung sono dia manggilnya bisik-bisik, ya mana kedengeran lah. Ngerinya kalo pas malem-malem ada kebakaran, dan dia sendiri yang tau kalo ada kebakaran, si Agus ngomong,”Kebakaran…kebakaran…”, sambil bisik-bisik, akhirnya semua warga mati di tempat. Walau begini dia itu juara kelas waktu SMPnya, bingung gua.


Bamby

muka-muka yang kalo di pilm biasanya jadi stunt-man, atao jadi penjahat yang merkosa gadis desa yang lagi jalan di tempat sepi.

Yang paling diinget dari dia adalah wajah kotaknya, mirip spongebob, kotak susu, atau tempat sampah di kampus.

Namanya emang aneh, ternyata itu singkatan dari Bambang Yunior, Bambang itu nama bapaknya. Namanya sering diplesetiin sama anak-anak jadi, Bamby runcing(Bambu Runcing), baling-baling Bamby (Baling-baling bambu), Bamby Ngepet(Babi ngepet), udah ah, dosa kalo dilanjutin.

Terusnya, orangnya sok tau, sok tau banget malah.

Pernah waktu seorang guru nanya ke anak-anak, dan anak-anak ngejawabnya kurang betul terus sama si Bamby direndahin gitu, lalu dengan PD abis dan ke-SOK TAU-annya yang over, dia ngejawab dengan muka sok pinter, dan jawabannya…mampuuuussss…!!, salah!.

Cita-citanya pun paling beda sama anak-anak di kelas, kalo yang laen mo jadi dokter, sarjana teknik, desainer, dan lainnya, dia pengennya jadi polisi, tapi sama bokapnya nggak boleh, dan anak-anak berusaha nyemangatin dia, “Bem…lu pasti masih bisa jadi polisi…polisi tidur…!”.


Denis

aku romantis...

Makhluk yang berperawakan tinggi besar dengan tubuh seperti satpam-satpam pabrik pada umumnya ini mengaku dirinya romantis. Dia selalu membawa sisir kemanapun berada, dengan sisirannya yang lembut pada rambutnya, menjadikan hari-harinya serasa orang paling ganteng di dunia. Suaranya juga agak imut, dengan intonasi rendah, dia seperti menunjukkan bahwa suaranya itu romantis….tapi anak-anak merasa kalau dia itu sebenernya penyebar hepatitis.


Kalo Gue

yo'i. muncul juga gue...jadi malu(-maluin)

Gue orangnya p
aling alim(??). Paling disayang sama guru dan temen-temen(??). Setiap gerakan gue memberikan nafas inspirasi untuk pendidikan(??). Nggak pernah remedial(??????????????). Selalu dipuji oleh Pak Beni guru olahraga(hoeekkk!!). Memelihara Atmaji, Rangga, Agus, dan Nindyo dengan kasih sayang, memberikan makan kepada mereka tepat waktu.



Gue bersama temen-temen autis lainnya udah deket sama kantor yang menyediakan tinta spidol. Kami masuk sambil memberi salam kepada ibu-ibu yang lebih tepat dipanggil emak-emak yang tugasnya ngurusin spp itu dan mendekati sebuah tempat kayak meja yang berfungsi untuk melakukan aktifitas mengisi spidol.


Pertama, yang ngisi spidol gue sama Denis dulu, gue minta bukain pantat spidol sama Bamby. Gue mulai buka botol tinta, susah banget buka tutupnya yang warna putih. Setelah kebuka, gue mulai nyedot tinta pake penyedot yang udah disediakan, slurrrppp…crott…sluruppp…crooottt….buset lama amat pikir gue. Gue berinisiatif dengan langsung menuangkan tinta itu ke pantat spidol. Wah efektif!, lalu gue goyang-goyangin spidolnya biar meresap ke sumbu yang ada di dalemnya.


Si Denis juga sibuk ngisi, Agus sibuk ngeliatin, si Bamby sibuk nyuruh-nyuruh. Gue tes apakah spidol ini nyata, gue nyoret-nyoret di kertas Koran yang telah disediakan, namun kertas korannya udah kepenuhan, udah item, gue nggak bisa ngetes di Koran itu lagi. Gue nyari-nyari tempat yang bisa gue coret-coretin. Gue ngeliat di depan gue ada semacam papan tulis, papan tulis itu adalah susunan struktur organisasi sekolah jaman dulu, padahal udah jaman dulu masih aja nangkring disitu. Tanpa mikir, gue nyoret-nyoret kecil disitu, pertama titik, lalu garis, dan mulai membuat huruf, bahkan tulisan sok-sok grafitti. Gue nulis-nulis XII IPA 2, nampang nama maksudnya.


Si Denis juga ikut-ikutan, ternyata nyoret-nyoret disitu asik banget. Kita jadi lupa sama tugas utama kita, kita malah asik coret-coret disitu, kayak anak kecil nemu maenan baru, ada kali berapa menit.


Sungguh goblok, kita bener-bener keasyikan, kita nggak ngeliat kalo ibu-ibu yang ada di dalem kantor itu lagi ngeliatin kita, kayaknya mereka nggak suka kita nyoret-nyoret disitu. Ada ibu-ibu yang nyeletuk, “Coret teruuusss…”, kirain kami tuh ibu-ibu cuma bercandain kita, jadi tetep aja lanjut nyorat-nyoretnya.


Kami nggak sadar kalo di dalem situ ada Bu Kembang, seorang ibu-ibu yang disekolah ini ngurusin kembang, pohon, taneman, kebersihan masjid, dan administrasi. Dia dikenal sangat galak, sangat cerewet, sangat seram. Anak-anak udah males kalau berhadapan dengan bu Kembang. Raut wajahnya sungguh membuat yang berbicara sama dia segen.


Pernah kejadian antara gue dengan bu Kembang, waktu pagi-pagi pas gue maen ke masjid sekolah karena nggak ada guru di kelas, gue di masjid tidur-tiduran sambil baca majalah yang tersedia disitu. Tiba-tiba, anak-anak yang juga ada di masjid berhamburan keluar, ada apakah gerangan? apakah kepanasan di masjid, sudah menggunungkah dosa mereka? Oh…bukan!, ternyata bu Kembang dateng sambil bawa sapu, mampus, Bu kembang mau bunuh orang pake sapu?, mau mukul nih? Lha tinggal gue nih, masa mati dipukul sapu, nggak keren amat, sapunya yang murahan lagi, oh tidakkk...

Gue yang nggak sempet kabur pura-pura beresin tempat buku yang ada di masjid, dan bu Kembang ngeliatin gue, gue juga ngeliatin bu Kembang, untung nggak ada cinta yang bersemi di pagi hari itu. Terus dia nanya dulu dengan agak galak,


Ngapain kamu, bolos ya!?”.


Nggak bu,gurunya nggak masuk.”, kata gue sambil sok-sok ngusap-ngusap debu di tempat buku itu dan menata buku-buku dan majalah.


Oh…Ya udah, kamu bantuin ibu beres-beres sebentar ya…”, Oh, mau beresin masjid toh. Kirain mau mukul anak-anak pake sapu.


Ehh..mm..iya Bu.”


Pertamanya gue nggak ikhlas buat beres-beres, yaiyalah, masa rencana mau males-malesan malah gegiat-giatan. Tapi waktu ngedenger ceritanya dia…begini ceritanya…


Bu kembang sambil nyapu-nyapu, gue sambil sok-sokan beresin masih di tempat buku…


Kamu tau nggak, ini masjid peninggalan kepala sekolah yang dulu, dulu tuh nggak ada masjid, ini dibuat pakai pengorbanan, bener-bener butuh pengorbanan di bangunnya, kamu nggak tau aja, anak-anak sekarang mah asal make aja, waktu itu kepala sekolah ngasih amanah ke ibu buat jaga dan merawat masjid ini, sampe sekarang ibu megang amanah itu, ibu beresin, ibu rapihin, tapi tiap hari pasti kotor terus, anak-anak pada nggak tauk banget ya….emang anak-anak sekarang…”, gue ngangguk-ngangguk.


Gue yang ngedenger serasa bersalah, gue juga sering ngotorin nih masjid, padahal gue sholat disini, rapat disini(berhubung gue anak rohis, anak rohis lho gue, inget anak rohis), maen disini, belajar disini, intinya gue mikir cuma make doang, nggak merawat, nggak membersihkan, ya gue cuma bisa make tanpa bertanggung jawab, seperti cowok-cowok bangsat yang cuma bisa make cewenya tapi nggak bertanggung jawab, gue nggak mau disamakan dengan para bebangsat itu …gue minjem sapu yang dipake bu kembang, terus gue ikutan nyapu-nyapu. Nyadar gitu gue, euy!.


Sejak saat itu, gue nggak nganggep bu Kembang itu cumang galak doang, serem doang, tapi gue juga nganggep dia hebat. Tapi walau gitu, tetep aja sih yang keliatan mutlak galaknya doang.


sketsa wajah Bu Kembang hasil karya pelukis terkenal Suyono

Jadinya waktu di kantor pas ngisi spidol itu kita lagi diperhatikan oleh beragam mata, baik mata belo, mata sipit, mata naksir ngeliat gue, mata bintitan, hingga mata duitan, dan ada mata bu Kembang di situ.

Agus mulai tertarik untuk ikut-ikutan nyoret-nyoret. Dia pengen tahu rasanya mencoret-coret di papan struktur organisasi sekolah jaman dulu, lalu dia minjem spidol.

Eghh…mglinjgem spgidhgol donbgh..”


Apaan Gusss…??, nggak ngerti….


Minjglem spigdollhh..”, kata Agus sambil nunjuk-nunjuk spidol.


Anak-anak akhirnya ngerti maksud Agus. Waktu itu gue ngeliat Agus udah kayak nonton berita di TVRI jaman dulu yang dibawahnya ada orang yang lagi gerak-gerakkin jarinya. Waktu kecil gue seneng ngeliatinnya, dan gue sering ketawa-tawa,nggak tau ngetawain apa, tapi lucu aja, kayak nonton lawak, ternyata gambar orang yang gerak-gerakkin jarinya itu untuk orang yang membutuhkan tanda isyarat agar bisa mengetahui berita juga.


Agus dikasih spidolnya, terus dia nungguin gue sama Denis yang masih nyoret-nyoret. Karena bagian bawahnya udah penuh, udah nggak ada tempat yang bisa dicoret-coret lagi, gue dan denis inisiatif berhenti. Tapi si Agus belom kebagian, dia masih mau nyoret-nyoret. Nah, disini bu Kembang mulai beraksi, dia langsung ngoceh…”Terus aja coret-coret sampe atas, sampai papannya abis, terus coret, bagus…bagus…udah abis ya bawahnya, itu atas masih kosong, terus coret-coret…nih kalau nggak nyampe pake ini nih…”, kata bu Kembang sambil ngedorong sebuah kursi ke arah kita, kita udah tau kalau bu kembang udah marah, dia udah ngedorong kursi gitu, seakan-akan menimpuk.


Gue, Denis, sama Bamby cengo, diem, ciut, takut. Tapi, alangkah begonya, ada satu orang yang saat bu Kembang nyodorin kursi itu malah bilang,”Ighyahh bgu…”, sambil menarik kursi itu agar lebih dekat dengan dirinya dan dia langsung naik di atas kursi itu dengan PDnya, itulah si Agus. Waktu Agus mau nyoret bagian atas, Bu kembang langsung datengin kita dengan gaya sergap ayam aduan yang lagi ngamuk.


Bu Kembang nunjuk-nunjuk Agus, Agusnya turun ketakutan nggak ngerti….Bu Kembang ngomel-ngomel, “Dasar anak sekarang, nggak tau adab, emang bagi kalian papan ini nggak berguna, tapi ini peninggalan jaman dulu, ini berharga, dasar kalian ini, nyorat-nyoret, udah disedian untuk corat-coret, malah di papan ini, dasar anak-anak sekarang, susah dibilangin…!!!”, emak-emak laen yang ada di dalem kantor juga ikut-ikutan buka mulut, mulai nyerocos marahin kita. Karena gue merasa nggak bakal ada abisnya kalo tetep setia denger cerocosan mereka, gue bilang makasih dan pamit dengan alesan gurunya udah nunggu spidolnya….


Diluar, gue bertiga kesel sama Agus…”Dasar goblok!”, kata gue .”Tolol lu Gusss..”kata Bamby. ”Hehehe, dasar Agus.”, kata Denis sok romantis.


Sogrli..ngglakhg senghajga…”, kata Agus kicep.


Kasian amat si Agus, padahal kita semua yang salah, tapi dia doang yang disalahin. Agus…agus…


TAMAT

M.Maula N.A

blogkocak@yahoo.com

blogkocak.blogspot.com

FS : frent_our@yahoo.com




21 komentar:

Anonim mengatakan...

weqeqeqe . .
entah mngapa bu kembang slalu jd bhan 0mongan .. dr dlu hingga skrg . .
galak euy . !! jutek piisan ,
ka2 hebat y . pdahal keg. ngisi spid0l 'tu rutinitas yg biasa . tp bs d'kembang-in (*bkn mksud mnyebut nma'ny*) jd crita yg ckup mnghibur ..

Posted by: na | December 22, 2007 09:45 PM

Anonim mengatakan...

ah....menurut gw bu Kembang itu lucu... kalo dia marah gw sama skali gak ada prasaan takut atau gelisah..... tapi pengen ketawa..HAHAHAHAH....
GAK TAU kenapa ......

Posted by: ikhwan | December 24, 2007 02:29 PM

Anonim mengatakan...

oiya...bagi lu yg mo nyetak pin,kaos,spanduk,atau apa aja yg perlu di cetak hubungi gue ya...

Posted by: AA GamE | December 25, 2007 02:35 PM

Anonim mengatakan...

ya ampun,, kocak tiada akhir..
lucu3, (Agus paling lucu di cerita ini)..
Truz pake segala nostalgia ma TVRI,, Maol kocak!

Posted by: Ota | December 28, 2007 10:31 PM

Anonim mengatakan...

bagus.
lucuuu.... haha,

saking bagusnya, tak savein di fd biar ntar dibaca di rumah dengan leluasa! (gak perlu sebegitunya juga sii =p tapi begitulah)


kalo mo cari editor, aku daftar pertama yaaa... ^^ pasti blum ada yang ngajuin diri kan??

Posted by: Sarah | December 30, 2007 01:23 AM

Anonim mengatakan...

"Agus diciptakan emang untuk menghibur manusia"
-Anonim, pepatah Cina.

Posted by: AA GamE | December 31, 2007 07:25 PM

Anonim mengatakan...

buat temen-temen...mari kita merenung di tahun baru ini,,apa saja yang udah kita lakukan 1 tahun lalu...intropeksi diri..bertekad..tunjukkan pada dunia kalo kita hidup untuk menjadi berarti..bukan hanya MENUH-MENUHIN BUMI...selamat intropeksi...semangat!!!

Posted by: AA GamE | December 31, 2007 07:35 PM

Anonim mengatakan...

Hahahaha....lucu...

Banyakin cerita tentang si Agus dong...

Posted by: ArcH | February 12, 2008 06:27 PM

Anonim mengatakan...

weh, si akbar hyde mampir juga...banyakin crita ttg agus??...hahaha...ntar deh, dicoba dulu yak!...

-Agus tadi misscall gue.Gue terus nelpon Agus.Lalu Pulsa gue abis!.Ugh..Si Agus bangsat!.-

Posted by: AA GamE | February 12, 2008 08:50 PM

Anonim mengatakan...

wakakakkaka......


oi mol, kok gak ada cerita tentang jibon c ????


gw mw baca cerita tentang dy nich....

ohya, cerita bu kembang sama agus banyaQn lage yeee....

Posted by: SaY | February 13, 2008 10:26 PM

Anonim mengatakan...

OUT OF MY MIND
BE BACK IN 5 MINUTES!!


Ga pernah bosen baca cerita yg ini..
B'ulang kali baca, b'ulang kali juga ketawa..


"TWO TUMBS UP" ;p

Posted by: Ota | February 22, 2008 02:50 AM

Anonim mengatakan...

makasih buat hesty a.s Ota...
jadi bangga loh...
hahaha...

Posted by: AA GamE | February 23, 2008 02:52 AM

bamby mengatakan...

anjriiiiittttt

hebat lu mul
masih aja inget yang ginian

iya tuh dasar bu kembang
gw kapok dilabrak terus ma dia

waktu bayar SPP
juga kena labrak ma dia
gara gara
anak anak gak ada yang ngantri pas bayar SPP
eh yang dilabrak gw

dasar tuh bu kembang

Bamby mengatakan...

tai lo mau lo apaan sih..?
ribut yo

Anonim mengatakan...

apa'an si lo bem, nyante aja lo...makin keliatan lagak2 sopir angkot plat item lu...RUSUH..RUSUH...!!!

-maula anti bembi-

Anonim mengatakan...

whehwhehehehehhohohohoo...

Anonim mengatakan...

ayo posting lagi!

stun mengatakan...

hahahaa bembay ngajak ribut
sm tukang loak aj dy takut(kan kotak susu)
hwahwahwaa

dilla asyafitri mengatakan...

hahahahaha.. luccuuu

dilla asyafitri mengatakan...

hahahaha.. luccuuu

dilla asyafitri mengatakan...

hahaha.. lucu

Google